biar ada isinya dicopy aja dah hahaha gak kreatif

Awalnya sih entah darimana. Tapi hari minggu anak-anak ngajakin kumpul yang mau ikut ke tnggp. Datenglah gua jam setengah satu ternyata udah ada miro, jali, ken, gori, indra sama dimas aku. Terus datenglah akbar, velda sama s dimas item. Ternyata gue dateng masih ada problem soal perizinan naik dari balai. Daftar online gak bisa, di telpon juga gak bisa. Yaiyalah orang hari minggu, kata gue. Kita akhirnya mikirin plan b jikalau engga jadi ke gede-pangrango. Tapi tetep aja masih pada gak rela kalau engga jadi naek. Dengan ketidakpastian bisa naek apa gak, besoknya kita packing barang dan logistik sementara miro dan dimas item coba ke balai. Ternyata oh ternyata balai masih tutup. Gak pastilah kalau begitu kita bisa naek apa kaga. Kata satpam sih tanggal 14 buka tuh balai. Akhirnya mirdim kembali lagi ke bogor dengan basah kuyup dan dengan ketidakpastian juga. Kita bingung lagi.

Plan A : naek tanggal 14 lewat cibodas turun tanggal 16 lewat putri.

Plan B : kalau gak bisa plan A baru deh nunggu sampai esok tanggal 15nya bisa naik apa gak.

Plan C : ….balik ajalah.

Udah pada gak bisa mikir semua karena lapar dan capek. Hahaha gak ada pilihan lain. Paling kalau bener- bener engga bisa naek ya… nanti juga kepikiran mau kemana lagilah.

Selasa,14 september 2010

Masih dengan ketidakpastian, pagi itu Jam 6 kita kumpul dirumah jali. Gue, aisah, ken, akbar, miro, jali, indra, gori dan item. Emang banyakan kok. Rencananya kita berangkat jam 6 pagi biar gak kena macet dan angkutan gak mahal. Maklumlah daerah puncak kan heboh banget kalau liburan. Kenedhy dan dimas nyari angkutan dulu yang paling murah ke cibodas. Ternyata mahal semua. Bis sampe Rp 20.000,- . L300 malah Rp 25.000. wah sinting nih. Akhirnya kita mutusin untuk gak ngambil keduanya dan kita berjalan ke halte hero untuk nyari dan nego L300 lainnya dan akhirnya dapet juga harga nego Rp 17.000,-.  Berangkatlah kita dempet-dempetan bak ikan teri di dalam L300 yang jumlahnya 15 orang. Untungnya perjalanan lancar bebas hambatan dan macet.

Setelah 1,5 jam didalem colt, sampailah kita di cibodas. Langsunglah naik angkot sampai balai. Ternyata woohoo balai rame banget sama keril dan orang-orang yang mau naik. Soalnya hari itu adalah hari pertama balai buka lagi setelah liburan lebaran. Setelah urusan simaksi yang ribet ngantri bin lama, akhirnya jam 10 kita menuju pos jagawana tuh. Sebelumnya kita berdoa dulu demi keselamatan dan kesejahteraan di atas sana. Eh ternyata pas di pos ngantri juga sama pendaki dan yang mau liburan ke curug cibereum. Di pos kita diminta mendata barang-barang yang menghasilkan sampah dan yang ngandung bahan kimia dan juga yang beraroma golok. yah itu mah tergantung kecerdikan lah.

Jam setengah 11 barulah kita mulai pendakian menuju kandang badak. Sepanjang perjalanan pasti deh ketemu orang entah mau naik atau turun pasti deh ketemu. Rame dah ngantri. Jam 12 kami istirahat makan siang, eh selesainya langsung deh hujan turun menggempur. Kami agak kewalahan sedikit karena hujan deras. Dan diantara derasnya hujan  itu kita tetep lanjut menuju pos pemandangan. Walaupun dingin dan basah tapi tetep aja kita jalan. Kaki kiri gue aja udah kram gara-gara kedinginan. Manteplah gue susah jalan.

Sampe pemandangan kita langsung lanjut menuju air panas. Lumayan ngangetin kaki. Eh tapi kaki gue malah kram lagi. Sekarang yang kanan. Pas banget lagi di tengah air panas. Hadeuh emang sial banget gue -.- gue cemplungin lagi aja kaki gue ke air panas, eh agak mendinganlah bisa jalan setidaknya sampe pinggir lah biar gak kesiksa banget. Udah itu gue jalan amat pelan. Gue istirahatkan dululah kaki gue biar bisa jalan lagi.

Kita ‘punten yo mari’ lah kita duluan ngelanjutin perjalan menuju kandang batu ke teman-teman yang laghi pada istirahat. Sampai kandang batu bonus tuh landai tapi kemudian menuju kandang badak naek-naek lagi.

Dan akhirnya jam 4an nyampelah kita di kandang badak. Tadi akbar sama kenedhy udah duluan bawa tenda sampai kandang badak, jadinya begitu kita sampe tenda udah berdiri. Ya sekalian ngetake tempat takut penuh. Sampai kandang badak kita langsung ngecamp disana. Habis beres-beres dan ganti baju kering, masak deh tuh buat makan malem. Nah ini dia nih problemnya.. berasnya Cuma dikit sedangkan orangnya ada 9 dan itu juga dibagi buat 3 hari. Jadilah kita irit banget tuh. Dan ternyata kalau makan pada agresif semua rebutan. Biasa ngeriung tea, makannya muter. Beres makan kita ngobrol-ngobrol dalem tenda soalnya diluar dingin dan basah kan habis hujan. Ujungnya mah maen poker tapi gak lama soalnya jam 7an kita langsung istirahat.

Rabu, 15 September 2010

Rencananya sih kita mau berangkat pagi ke pangrango jadi jam 12 malem masak makan tengah malem. Gak tau aja dinginnya kaya apa. Brrrrr. Tapi gara-gara makan kenyang sop sosis tomat, eh pada tidur lagi. Dasar emang.

Rame deh tuh di kandang badak. Tetangga sebelah ngajak berdoa biar engga hujan tapi malah baca doa udan azan. Dasar emang -.- ada yang teriak-teriak ngebangunin saur jam 5 pagi. Ada suara tetangga yang ngorok. Ada tetangga yang malahan jualan kopi. Halah macem-macem dah aya-aya wae deuh ide para tetangga hahaha

Jam 6 baru deh pada bangun dan buru-buru packing. Jam setengah 8 tuh kayanya baru kita berangkat menuju puncak pangrango dengan barang bawaan full.

3 jam setengah kayanya kita naek lewat jalan yang sungguh luar biasa dahsyatnya.  Dari ngerondang, jalan jongkok, manjat-manjat ada semua deh. Gak Cuma kaki aja yang jalan tapi tangan juga ikut bergerak aktif menggapai akar-akar pohon. Luar biasa deuh pokoknya. Ditambah lagi kabut tebelnya yang sepanjang perjalanan nemenin kita terus. Begitu di puncak, kita foto-foto dulu bentar gentian minta fotoin sama abang-abang yang bareng pasusul-susul dari cibodas.

Beres di PP dan tanpa berlama-lama kita langsung menuju mandalawangi yang luar biasa sunyi..

kabut tipis pun turun pelan-pelan di lembah kasih, lembah Mandalawangi.

kau dan aku tegak berdiri melihat hutan-hutan yang menjadi suram

meresapi belaian angin yang menjadi dingin

beneran banget ini. Waktu pertama kali kesini kabutnya gak tebel banget—mungkin karena ini musim hujan kali yah. Dan mandalawangi emang keren meskipun gak terlalu luas. Edelweiss dimana-mana. Itu yang bikin gue seneng liatnya. Tapi tiba-tiba hujan lagi rintik-rintik dan berkabut. Sambil masak kita sambil dengerin puisi cahaya bulan (sebuah Tanya) biar dapet feelnya. Haha.

Tadinya kan dari mandalawangi kita mau langsung turun lagi biar bisa ngecamp di suryakancana. Tapi apa daya karena hujan dan kabut mandalawangi yang tebel kita putuskan untuk ngecamp aja disitu. Tentunya setelah nyari tempat yang agak ketutup pohon biar engga dingin banget gitu.

Kamis, 16 september 2010

Jam 1 pagi kita bangun. Setelah makan kita langsung diskusi lagi mau berangkat kapan melihat kabut mandalawangi tebel banget dan senter kita gak ada yang nembus. Jam 5 akhirnya kita berangkat turun. Untungnya kabut gak begitu tebel meskipun dinginnya ampun deh.

Setengah 8 kita sampe pertigaan dan langsung lanjut ke puncak gede pertama kali buat semua yang ada disitu. Aha tracknya sih gak begitu basah kaya pangrango tapi gue udah letoy banget nih dengkul haha udah full buat pangrango kemaren eh gede malah letoy. Masih bertenaga tapi teh udah males jalan tea. Dan akhirnya kita pun nyampe tuh di tanjakan rante. Ah gila bener dah tuh. Gue dan cewe-cewe lainnya memutuskan untuk gak lewat situ daripada kenapa-napa kan jalannya wow banget.

Sepanjang perjalanan ngantri yang naek dan turun saking ramenye. Yah akhirnya 2 jam kita nyampe di puncak gede. Akhirnye udah gak penasaran lagi sama gede. Bau belerang menyembul dari kawah. Ah lagi gak bisa sok dramatis nih gue. Yang jelas gue naik pake perjuangan banget. Betis udah gak karuan lah rasanya. Yah gue agak bingung puncaknya yang mana tapi kerenlah kita jalan di pinggir kawah. Haha begitu sampe tempat yang katanya puncaknya… edun. Rame banget kaya pasar.  Serius. Ngantri. Aha jadi kurang dapet kesan aja. Foto bentar kita lanjut lagi turun ke suryakancana. Wah jalannya gak kalah dahsyat. Batu semua tinggi. Sinting banget. Gue jalan lamaaaaaaa banget dah yang penting nyampe surken. Heheh. Pas nyampe surken.. ya Allah luas banget. Waktu itu gue kesini dan baru liat seperapatnya gak sempet jalan-jalan. Hah keren Cuma edelweissnya udah jarang-jarang -.- gue punya foto surken yang tahun 80an dan itu masih banyak banget edelnya. uhuk

Kita istirahat di surken dan jam 1 kita turun lagi menuju kota. Dan hujan pun turun lagi. Dengan perjuangan akhirnya nyampe juga. Gue jalan udah kaya robot. Kaku banget nih kaki pake sepatu. Ke pangrango-gede gue pake sandal soalnye.

Turun dari lewat putri pun butuh perjuangan. Udah mah ujan, licin, dingin hah banyaklah. Untungnye aye kagak ngesot-ngesot tuh. Jam 4an kita akhirnya sampai pos putri, meskipun awalnya agak bingung di kebun orang.

Wah sampe pos langsung deh bongkar tas dan bersiap mandi. Ini juga ngantri men. Selesai semuanya bersih-bersih, jam setengah 6 kita turun lagi langsung deh nyerbu warung makan saking kelaparan hahah

Nah ini lagi problemnya… susah angkot. Akhirnya ada yang mau naik ke gede dan mereka kan pake angkot jadilah tuh angkot yang nganterin kita sampai pasar cipanas yang boro-boro deh panas. Ahaha eh pas turun ketemu temen lagi yang kemaren ketemu dipuncak (katanya. Gue sih kagak inget. Ingetnya ketemu di shelter 2 hehe) dan dia ngebantuin kita nego bus ke ciawi. Woohoo dapet deh Rp 10.000 sampe ciawi. Semua tenang semua senang kembali kerumah dengan selamat.

The end

Kartika Nurul Rachmania

E34100105

Laskar 12

Bagi saya ini merupakan suatu hal yang sudah cukup menggembirakan. Berbekal tulisan mengenai cara membuat kompor sederhana dari kaleng bekas, akhirnya beberapa  bulan lalu saya mencoba membuatnya. Namanya sering disebut coca colangia—pelesetan dari trangia (merek kompor spirtus yang serbaguna yang biasa dipakai ketika melakukan outdoor activity) dan juga kaleng coca cola bekas. Alasan saya waktu itu membuat ini adalah karena iseng dan juga coba-coba siapa tau bisa digunakan daripada harus membeli asli yang harganya sangat mahal untuk kantong anak SMA.

Pertama yang saya lakukan menyiapkan barang-barang yang diperlukan yaitu mengumpulkan kaleng coca cola atau fanta bekas yang masih utuh, gunting, cutter, paku, dan penggaris. Lalu saya mulai membelah perut kaleng itu jadi dua bagian. Bagian satu dan keduanya saya ratakan dengan gunting.sekarang saya mempunyai bagian satu (bagian bawah kaleng) dan bagian dua (bagian atas kaleng). Bagian satu digunting sedikit agak kedalam sehingga bisa disambung lagi dengan bagian dua yang penutupnya sudah dibolongi menggunakan paku. Ada sedikit modifikasi dari yang saya dapat di tulisan sebelumnya karena saya susah membuka dasar kaleng untuk api keluar jadinya bagian dua menjadi tempat api. Ternyata bagian satu yang saya buat ternyata terlalu pendek sehingga hanya bisa memuat sedikit spiritus Setelah percobaan pertama saya gagal karena saya salah menggunting dan menurut saya bentuknya tidak proposional maka saya mengulanginya dari awal. Percobaan yang kedua saya buat lebih rapih dan agak tinggi. Sampai akhirnya saya selesai membuatnya. Meskipun tangan saya sampai berdarah karena kena kaleng yang tajam-tajam tapi saya tetap tersenyum melihat coca colangia saya sudah jadi.

Saat itu juga saya langsung mencoba memasak menggunakan cocacolangia saya. Awalnya saya agak khawatir, tapi teman saya menawarkan dia yang akan menyalakan apinya. Dan itu berhasil. Cocacolangia berfungsi sebagai mana diharapkan. Bisa memasak mie, merebus air dan lain-lain seperti kompor tragia yang biasa meskipun dari bentuknya tak bisa dibandingkan. Kalau tragia yang asli memiliki penahan angin, kalau cocacolangia dapat dimodifikasi sesuai barang yang ada pada saat itu.

Yang saya ambil dari kejadian ini adalah jangan pantang menyerah ketika kita gagal pada saat pertama kali dan jangan pernah ragu untuk mencoba melakukan hal-hal baru. Meskipun tangan berdarah-darah karena terbeset kaleng karena kurang hati-hati tapi itu tidak menyurutkan semangat. Ketika kita berhasil membuat suatu hal yang belum pernah kita lakukan rasanya sangat menggembirakan. Dari hal itu saya yakin bahwa banyak hal dari barang bekas yang bisa dimanfaatkan.

Kartika Nurul Rachmania

E34100105

Laskar 12

“apa yang lo mau, lo kejar aja, taro di kepala lo terus jangan sampai lepas,”

Dia yang mengajarkan tentang persahabatan dan menjadi diri sendiri, jangan pernah takut untuk mempunyai mimpi dan harapan, pantang menyerah pada keadaan dan berani. Itu benar-benar menginspirasi saya. Dan dia adalah buku 5 cm. hahahahahahaha

Saya engga tau sebenernya mau nulis apa. Tapi yang jelas itu buku bener-bener punya arti buat saya. Kisah tentang 5 orang sahabat yang berada pada titik jenuh dan memutuskan untuk berpisah sementara hingga pada saat mereka bertemu kembali maka akan ada sejuta cerita untuk diceritakan., tibalah saat mereka bertemu dan melakukan perjalanan menuju tanah tertinggi didataran pulau Jawa. Membuat saya terinspirasi untuk mendaki gunung Semeru (sayangnya sampai sekarang belum dapet kesampean), untuk menjadi diri sendiri, gak ragu untuk memiliki harapan dan pantang menyerah untuk menggapai cita-cita saya. Mengajarkan saya untuk peduli pada sesama teman dan mengurangi ego diri sendiri karena kita adalah makhluk social yang membutuhkan orang lain.

Saya harusnya berterimakasih kepada sang pengarang 5 cm karena bukunya sudah menginspirasi saya. Tapi ya sejujurnya yang benar-benar menginspirasi saya ya pelajaran-pelajaran yang tersirat dalam buku tersebut. Kalau pengarangnya sih biasa aja meskipun dia yang ngarang dan menciptakan kisah ajaib 5 cm. hahahahaha